Kebijakan 'kuda trojan' limbah plastik Australia memicu perdagangan beracun di seluruh Asia

Siaran Pers

Kontak:Björn Beeler, IPEN: bjornbeeler@ipen.org

Jane Bremmer, National Toxics Network/Zero Waste Australia: acejane@bigpond.com

Yuyun Ismawati, Nexus3 Foundation, yuyun@nexus3foundation.org

GOTHENBURG, SWEDIA The International Pollutants Elimination Network (IPEN) telah menerbitkan serangkaian penelitian yang mengungkapkan bagaimana kebijakan sampah baru Australia mendorong investasi besar-besaran dalam pemrosesan sampah plastik menjadi bahan bakar, dan bahwa ekspor negara itu mengancam pengelolaan sampah di negara-negara ASEAN. Meskipun negara tersebut mengumumkan akan berhenti mengekspor limbah yang tidak diproses pada tahun 2020, setelah China dan negara-negara Asia Tenggara lainnya melarang impor limbah plastik, mulai tahun 2018.


Jane Bremmer, koordinator kampanye untuk Zero Waste Australia, mengatakan: “Australia telah secara efektif mengubah nama sampah plastik menjadi bahan bakar yang berasal dari sampah (refure-derived fuel/RDF), sehingga dapat terus memperdagangkan ekspor sampah.”


LSM tersebut menambahkan bahwa sikap Australia merusak Konvensi Basel tentang Pengendalian Pergerakan Lintas Batas Limbah Berbahaya dan Pembuangannya, serta komitmen perubahan iklim global.

Bremmer melanjutkan: “Kami prihatin dengan kebijakan 'kuda trojan' sampah plastik Australia dan kemampuan negara-negara Asia Tenggara untuk menangani limbah bahan bakar yang berasal dari sampah dengan aman. Kami juga ingin memperjelas bahwa pembakaran RDF tidak dapat dianggap sebagai sumber energi atau listrik yang rendah karbon. RDF akan bersaing dengan dan menggantikan energi bersih dan terbarukan di Australia dan kawasan Asia-Pasifik. Kurangnya standar internasional atau kerangka peraturan untuk produksi, perdagangan, dan penggunaannya, merupakan ancaman bagi kesehatan, lingkungan, dan hak asasi manusia, terutama di negara berkembang."


Penyelidikan IPEN

Untuk lebih memahami status pengelolaan sampah di seluruh wilayah, IPEN dan organisasi anggotanya telah menyelidiki:

  • Kebijakan Australia tentang pengelolaan dan ekspor limbah, dalam sebuah penelitian yang disebut “Australian Refuse-Derived Fuel: Produk bahan bakar atau ekspor limbah plastik yang menyamar?”, dan

  • Kapasitas Indonesia, Malaysia, dan Filipina untuk mengelola limbah sisa, termasuk impor, serta kerangka peraturan dan undang-undang terkait yang mengatur penggunaan RDF.

Studi pertama menjelaskan bagaimana undang-undang limbah baru yang baru-baru ini diperkenalkan di Australia mendorong infrastruktur bahan bakar limbah plastik, dan menyoroti sejumlah kekhawatiran – yaitu rencana untuk mendanai dan mempromosikan ekspor RDF untuk dibakar di negara-negara di seluruh Asia Tenggara, sangat bersih dan energi terbarukan. Ulasan tentang toksisitas dan dampak terhadap kesehatan serta lingkungan dari RDF juga dibahas dalam studi.


Selain itu, IPEN menunjukkan bahwa UU Amandemen Limbah Berbahaya Australia, yang disahkan pada Juni 2021, gagal merujuk pada Amandemen Larangan Konvensi Basel yang baru. Akibatnya, pemerintah Australia ingin mempertahankan hak hukum domestik untuk membuang limbah ke negara-negara tetangga yang lebih miskin.

Laporan untuk Indonesia, Malaysia, dan Filipina menunjukkan potensi risiko yang signifikan terkait dengan penggunaan RDF, namun belum dapat diukur. Sampah plastik campuran dalam bentuk RDF telah terbukti mengandung berbagai aditif kimia beracun termasuk polutan organik persisten, logam berat, dan bahan kimia pengganggu endokrin. Ketika dibakar sebagai bahan bakar RDF dapat menghasilkan dioksin dan furan yang sangat beracun yang dapat mencemari rantai makanan lokal. Secara keseluruhan, IPEN mengatakan studi menunjukkan bahwa beban impor RDF tidak proporsional dan berdampak buruk bagi masyarakat lokal, lingkungan dan kesehatan mereka.


Komentar dari mitra IPEN tentang impor RDF Australia

Aileen Lucero, Koordinator Nasional untuk EcoWaste Coalition di Filipina mengatakan: “Temuan laporan ini menunjukkan bahwa penggunaan RDF meningkat di Filipina. Ini berkontribusi pada masalah dan tantangan perdagangan limbah yang ada di negara ini. Negara-negara berkembang di ASEAN terus menjadi tempat pembuangan sampah dan limbah bagi dunia maju dan industri. Ini tidak hanya memperburuk risiko lingkungan dan kesehatan tetapi juga memperkuat krisis limbah yang dihadapi negara-negara seperti Filipina.”


Mageswari Sangaralingam, Senior Research Officer untuk Asosiasi Konsumen Penang, Malaysia, mengatakan: “Meskipun pemerintah Australia mengumumkan larangan ekspor limbahnya pada tahun 2020, kami kecewa karena negara ini terus mengekspor limbahnya sebagai 'produk bahan bakar'. Australia akan menghindari larangan ekspor limbahnya sendiri dengan mengirimkannya sebagai produk 'energi dari limbah' ke wilayah lain.”


Yuyun Ismawati, Senior Advisor dari Nexus 3 Foundation, Indonesia, memperingatkan bahwa: “Terburu-burunya Indonesia untuk berinvestasi di berbagai fasilitas RDF memberi sinyal ancaman polusi yang besar. Mendandani industri pembakaran RDF sebagai juara polusi iklim melalui cofiring dan solusi utama untuk pengelolaan limbah dan krisis energi adalah hal yang sangat salah.”

Kesimpulan dan Rekomendasi IPEN

IPEN mengatakan bahwa laporannya menunjukkan bagaimana Australia, dan industri pengelolaan limbahnya, mendanai dan mempromosikan RDF sebagai tempat pembuangan sampah plastik terbesar berikutnya, dan bagaimana ekspor RDF mengancam masyarakat di seluruh kawasan Asia-Pasifik, meskipun pemerintah berupaya untuk melarang impor limbah plastik. Lebih lanjut, kelompok tersebut mengatakan kerangka kebijakan limbah Australia mendorong pembakaran sampah sebelum daur ulang, yang mengarah pada dampak negatif pada aspirasi ekonomi sirkular dan komitmen perubahan iklim.


Rekomendasi IPEN untuk mengatasi perdagangan bahan bakar limbah plastik/RDF antara lain:

  • Larangan impor limbah, termasuk turunan limbah seperti RDF (dapat mencakup negosiasi ulang kesepakatan perdagangan yang memfasilitasi pergerakan produk limbah - hal ini harus dilakukan berdasarkan kesepakatan negara-negara ASEAN);

  • Larangan ekspor nasional bahan bakar limbah plastik dan perdagangan RDF lainnya;

  • Mencantumkan RDF dan bahan bakar limbah plastik sejenis sebagai bahan berbahaya dalam Konvensi Basel;

  • Penangguhan segera penggunaan RDF di semua fasilitas di seluruh kawasan ASEAN;

  • Potensi tinggi RDF untuk menghasilkan dioksin terklorinasi dan brominasi membutuhkan penilaian ilmiah yang menyeluruh dan transparan tentang dampak kesehatan dan lingkungan dari pembakaran RDF; dan

  • Tempat pembakaran semen, boiler industri, dan industri lain yang menggunakan energi tinggi harus melompati seluruh paradigma pembakaran limbah dan bergerak cepat ke substitusi dengan bahan bakar bersih, seperti hidrogen hijau untuk menggantikan bahan bakar fosil.

Untuk informasi lebih lanjut tentang studi, temuannya, dan deskripsi RDF, lihat Ringkasan Eksekutif Komunikasi.


Laporan RDF in Indonesia dapat diakses di sini.


Press Release dan laporan lengkap dapat diakses di website IPEN.

Featured Posts
Recent Posts
Archive
Search By Tags